(version changes) My Love Is My Brother

sebelumnya saya mau menjelaskan kalau ini story yang di ruah menjadi ff (version changes),karna sebenarnya cast disini bukanlah b1a4 melainkan teman teman saya kalau kalian mau baca real vers my love is my brother ,maaf juga sebelumnya karna disini saya pake teaser jinyoung dengan kwangmin soalnya ini masih menyangkut dengan cerita sebelumnya (not version changes) jadi anggap aja kwangmin itu baro #maksa,dan maaf sekali lagi kaolo banyak yang aneh gitu soalnya ini  version channges jadi banyak yang harus dirubah ,dont be silent reader and gomawo for look my story xie xie AxienAndrean

My Love Is My Brother

“gladis cepetan ambilin sepatu ku udah telat aku!” teriak Baro  dari teras ruang tamu .

”baik tuan sebentar saya ambilkan”

”lambat banget sih kamu glad aku udah telat ini dasar bodyguard bodoh gak ada gunanya!”

”maafin saya tuan saya janji tidak akan mengulangi perbuatan ini lagi”

”ya..saya maafkan lain kali jangan kamu ulangi lagi,sampai kamu ulangi lagi saya aka pecat kamu!”
pagi itu Baro datang telat kesekolah.

”kenapa kamu baro  mukamu kok di lipet lipet begitu lagi ada masalah yah” Tanya  sandeul  kepada baro yang saat itu sedang menggerutu

“iya san aku telat gara gara bodyguard cewe itu yang san nyokap aku ambil dari kampung kerjanya lambat banget aku gak seneng banget rasanya yah san mau kupecat tuh bodyguard san” cerocos baro sambil muka dilipat lipat karna kesal pada gladis pembantu barunya

“sabar baro bentar kalo nyokap kamu sadar tuh bodyguard san kerjanya lambat pasti langsung di pecat” jawab sandeul santai sambil memainkan ipod nya
bel sekolah pun berbunyi baro yang bawa mobil sendiri pulang sekolah langsung marah marah sampai rumah karna makanan favoritnya tidak ada di meja makan keluarga sontak baro langsung marah marah kepada gladis,dan hampir menampar gladis tapi kalah cepat dengan tangan jinyoung  sang kakak Baro

“Baro  apa yang akan kamu lakukan kepada gladis? Kamu mau menampar gladis? Bagus kamu Baro sekarang masuk kamar dan jangan keluar sampai papa pulang kerja  kita selesaikan masalah ini nanti tiba saat makan malam”

” tapi kak gladis kurang ajar dia tidak menyiapkan makan siang favoritku di meja makan ini dan….”, belum selesai Baro  berbibacara jinyoung kakak baro memotong pembicaraan baro

”diam kamu baro ! atau kakak sendiri yang akan menamparmu” tanpa berkata apa apa baro naik keatas lalu masuk kekamar,dengan kesal baro mambanting pintu kamar braaaaakkk!!! Suara pintu kamar baro yang di banting
“gladis maaf kan baro sebenarnya Baro  anak yang baik,dia berubah karna mama,mama pergi dari keluarga ini karna mama selingkuh dengan laki laki lain sejak itu baro menjadi anak yang kurang control emosi sering marah marah sendiri,dia marah marah karna hanya ingin melampiaskan kemarahanya pada siapapun orang yang tidak bersalah,loh kok malahh saya curhat pada kamu gladis”

” ah tuan tidak apa apa saya mengerti sebenarnya Baro anak yang baik,kalo saya mampu saya akan merubah Baro menjadi Baro yang dulu,boleh kan tuan?” Tanya gladis pada jinyoung dan jinyoung pun menyetujuinya
****

“tapi pa! gladis kurang ajar dia tidak menyiapkan makan siang favoritku semua pembantu di rumah ini harus menyiapkan makan siang untuk ku

” baro membantah papanya tapi langsung di jawab oleh jinyoung “pa gladis itu pembantu baru dia gak mungkin tau peraturan itu”

”diam! Kalian Baro kalo gladis melakukan itu lagi langsung pecat saja dia…ok”

”oke pa siaap” sambil menjulurkan lidahnya Baro pun pergi ke kamar
“ dan kamu jinyoung kenapa kamu terlalu membela gladis apakah kamu suka dengan gladis?bicara pada papa! Sadar kamu jinyoung kita keluarga terpandang kamu mau menikah dengan gladis papatidak setuju”

” tidak pa jinyoung mengerti itu, jinyoung hanya tidak suka papa terlalu membela Baro,Baro semakin hari semakin kurang ajar para pembantu kita sudah banyak yang mengeluh karna kelakuan Baro yang kurang ajar”

”jinyoung masuk kekamar papa ,papa ingin menceritakan sesuatu kepadamu”

”baik pa”

******

setelah dikamar mereka bercerita dan papa menceritakan sesuatu
“jinyoung kamu tau mengapa papa selalu membela Baro?”

” tau pa karna Baro anak terakhir dan dia sanagat pintar”

” bukan hanya itu jinyoung papa selalu membela Baro karna Baro mempunyai penyakit parah Baro punya penyakit kanker hati  itu yang dialami Baro selama 16 tahun bahkan sampai sekarang dia belum tau tentang penyakitnya itu”

” apa pa! Baro punya penyakit kanker hati papa tau dari mana dan kok bisa itu terjadi pa?”

” papa tau waktu Baro  masih berumur 6 tahun saat itu dia merasa pusing terus kamu ingat waktu Baro terbentur tembok waktu jatuh di situ Baro pingsan dan dibawa ke rumah sakit ternyata Baro mengidap penyakit kanker hati”

” kok bisa”

” waktu mama kamu mengandung Baro mama kamu serin merokok dan minum minum tanpa  sepengetahuan papa,dan sekarang kamu tau kenapa mama kamu pergi meninggal kan kita bertiga”

”tau pa karna mama gak mau kehilangan baro begitu cepat”,” nah kamu sudah tau mengapa papa selalu membela Baro lain kali cobalah untuk mengerti Baro”

”baik pa”

”dan sekarang kamu kekamar Baro temani dia” dengan mata sembab jinyoung meninggalkan kamar papanya dan dia kekamar  Baro untuk menemani Baro,
“Baro..baro”

”yo tunggu bentar aku panasin mobil dulu” teriak Baro dari balkon kamarnya.setelah Baro berganti pakain tiba tiba jinyoung masuk kedalam kamar dan mengatakan

“mau kemana adik ku ini..kok rapi banget sih boleh donk kakak mu ini ikut”

”wah kakak ini gainget umur ini loh Baro sama temen temen mau taruhan mobil” dengan santainya Baro berbicara begitu .dalam hati jinyoung marah tapi dia ingat pesan papanya

“haduh ih gak boleh gak boleh dari pada balapan mending ikut kakak yuk ajak sekalian teman teman kamu”  karna merasa di perlakukan begitu aneh sama kakak nya Baro pun bertanya Tanya kenapa kok dari kemarin pagi kakak jinyoung begitu perhatian dengan dirinya “kemana kak”

”ayok ikut kakak kita berkebun”

”bener nih kak” Baro pun pergi berkebun dengan sejuta pertanyaan ketika makan malam
“ adek ayo makan udah siap tuh capcaynya kakak khusus masakan buat kamu adik tersaaaaayang kakak” Baro tidak percaya kalau kakaknya yang memasak

“tumben kakak masakin makanan buat Baro biasa gladis yg masakan kemana gladis kak” dengan penasaran Baro ingin tau kenapa beberapa hari ini gladis tidak kelihatan sepertinya gladis sakit

“enggak kemarin gladis udah kakak pecat sekarang kakak yang akan menemani kamu Baro” deg jantung Baro bergerak semakin cepat karna sebentar lagi dia akan dikawal kakaknya terus dia tidak akan bisa melakukan hal yang bebas
“kak kenapa sih kakak akhir akhir ini jadi lebih perhatian sama aku gak kaya biasanya” Baro bertanya dengan menunduk karna takut menyakiti perasaan jinyoung

“enggak dik kakak ini hanya ingin kamu selalu sama kakak ,kakak gak mau kehilangan kamu begitu cepat” jinyoung keceplosan tiba tiba Baro bertanya

“apa yang kakak maksudkan dengan kakak gak mau kehilangan kamu begitu cepat,memang nya Baro mau pergi kemana kak Baro gak akan ke mana mana “

“ gak maksud kakak ,kakak gak mau kamu pergi jauh jauh dari kakak.kakak mau sama Baro terus adik kakak yang paling unyuuu” aneh dalam hati Baro berkata

“ihh..kakak ini apaan sih masa adikmu yang ganteng gini dibilang unyuuuu gabanget deh kak”

”iya iya adek kakak yang palinggg keren se Indonesia”
*******
“jin lebih baik kita udahin aja hubungan kita ini,aku udah gak sanggup pacaran jarak jauh sama kamu aku capek”

”tapi lind aku gak mau kita putus aku udah terlanjur cinta sama kamu”

”udah lah jin aku udah gak sanggup” akhirnya linda berlalu

*****

“semlikum akuuu pulang…” teriak Baro dari mobilnya.baro pun masuk  dan melihat kakaknya yang murung .

”kenapa kamu kak?”

”aku di putusin linda bar”

”apa!kakak di putusin linda sekarang kita rumahnya linda kak cepet aku mau ngelabrak linda enak aja udah macarin kakak harta kakak eh dia main bilang putus aja” Baro berbicara sambil melempar tas dan menarik jinyoung masuk kedalam mobilnya

“Baro apaan sih kamu itu biarlah dia memang mau begitu “

”baro gak rela kakak Baro di sakitin orang “
sesampai di rumah linda.

”linda!!!linda!!!” linda merasa namanya di panggil dan keluar rumah

“heh kamu yang namanya linda,kenapa kamu putusin kakak ku,kamu sudah minta banyak harta sama kakak ku tapi..” gedebukkkk tiba tiba baro jatuh pingsan sontak jinyoung dan linda pun bingung
“Baro bangun Baro bangun Baro kamu kenapa ?” sesampainya di rumah sakit Baro langsung di tangani oleh dokter.stelah beberapa menit dokter keluar dari ruangan

“dok bagaimana dengan keadaan adik saya ?”

”maaf adik anda tidak kenapa napa Cuma tadi kamu agak ragu untuk mengobatinya karna kanker nya semakin parah,usahakan jangan sampai adik anda merasa setres atau yang membuat dia terpuruk saya khawatir semakin lama semakin parah penyakitnya”

”baik dok saya akan usahakan semua perintah dokter”
********
beberapa jam kemudian Baro pun sadar.

“kak jinyoung semangat lupain linda lupain chayoo kak jinyoung senyum donk ayoo smile for me kak jinyoung harus bisa lupain linda forget it linda forget it linda”

”udahlah Baro kamu lagi sakit begini kamu masih bisa aja support kakak ,kakak bangga punya adik kaya kamu bangga banget,kakak janji nanti kalo kamu sembuh kakak akan belikan kamu mobil babybenz yang kaya punya kakak”

” Baro gak mau mobil,Baro maunya kakak senyum untuk Baro,cukup ngeliat kakak senyum itu sudah bahan support untuk Baro yang lagi sakit”sambil menyubit pipi Baro jinyoung bicara

“iih adik kakak unyu deh unyuuu banget” kali ini Baro tidak marah dibilang unyu dan mereka pun tertawa lepas
sepulang kuliah jinyoung langsung menuju rumah sakit,tapi dia sempat membeli makanan kesukaan Baro yaitu gado gado.sesampai di kamar Baro

”Baro kakak bawa makanan kesukaan mu,oh ada jung hyo juga yah”

”hai kak”

”hai juga jung hyo” sambil menunduk jinyoung mengucapkan salam

”jam berapa datang jung hyo “

”oh barusan saja kak tadi pulang sekolah langsung jenguk Baro”

”oh iya makasi yah jung hyo udah mau jenguk Baro” jung hyo pun mengangguk
*********
beberapa hari kemudian Baro di perbolehkan pulang oleh dokter.sesampai di rumah Baro langsung menuju kamarnya  lalu menutup pintu dan menuju suatu kotak kecil.dan Baro berbicara sendiri

“bora aku kangen kamu,kamu lagi ngapain yah di surga sana ?,bora kemarin kan aku masuk rumah sakit aku ngeliat suster mirip banget sama kamu aku rindu kamu bora,bora kapan kita bisa bertemu,oh tuhan pertemukan aku dengan bora di dalam mimpiku”sambil mengusap foto seorang cewek.

bora adalah seorang wanita,teman bermain Baro waktu dia masih berumur 14 tahun,bora meninggal karna operasi pencangkokan jantungnya gagal.bora sempat memberi pesan kepada Baro begini pesannya “Baro bila nanti ada seorang wanita mirip dengan aku ingatlah wanita itu.karna itu aku.dan jangan pernah lupakan aku.jaga kesehatanmu yah Baro,dan bila kamu rindu aku putarlah kotak music ini “lalu baro memutar kotak musiknya tapi tiba tiba tok..tok..tok…

“Baro ayo turun makan dulu habis itu minum obat” teriak jinyoung dari luar kamar Baro.baro buru buru menghapus air matanya.

”Baro ayo makan dulu papa udah nunggu kamu di meja makan tuh”

”ia kak tunggu sebentar pasti aku turun”

”baiklah” jinyoung menutup pintu dan dia kembali ke meja makan.lalu Baro menyimpan kotak yang ia pegang tadi ke lemari bajunya
selesai makan malam tiba tiba ada klakson mobil berbunyi ternyata sandeul ingin menjenguk Baro.

”gimana Baro sudah agak baikan”

”sudah san,oh iya bagaimana ada pr kah di sekolah”

”gak ada Baro”

”oh thanks yah san udah mau jenguk aku”
keesokan harinya di sekolah

“san gila anak san di kelas aku cantik banget ,naksir aku ama dia san”

”tembak aja bar dari pada kamu tahan tahan ntar kamu yang sakit hati,ya gak guys” kawan kawan mereka pun menjawab yah

“tapi kan san aku gak biasa nembak cewe ajarin dong ngebet nih pingin punya cewe”

”gini gini kamu minta ajarin andeule aja tuh si playboy ikan cucut yang terkenal di sekolah kita” lalu Baro pun menemui andeule yang sedang makan di kantin sekolah

“kak andeule ajarin aku donk cara nembak cewe itu bagaimana “

”ya kamu tinggal bilang .sudah lama mengggumi kamu,kamu mau gak jadi pacar aku” setelah melakuukan PDKT yang cukup lama akhirnya Baro pun menembak Yoona.
**********
“mmmh Yoona sebenarnya aku udah ngaggumi kamu udah lama,kamu mau gak jadi pacar aku”

”sorry Baro bukan aku gak mau ,tapi aku udah punya pacar sorry banget yah bar”

”Baro menerima itu semua dia berusaha tegar.tak lama kemudian hp Baro berbunyi.
“halo..baro kakak mu masuk rumah sakit”ucap  yoesob,sepupu baro di seberang telpon sana

.”oh iya rumah sakit mana kak,kak jinyoung di rawat”

”rumah sakit husada dek”

”cepetan kesini”Baro pun meminta izin pulang kepada guru piket di sekolahnya karna kakaknya masuk rumah sakit
sesampai di rumah sakit.

”kak yoesob!,dimana kak jinyoung kenapa kak jinyoung”

”tenang bar kakak mu lagi di tangani dokter,tadi pas kita lagi istirahat tiba tiba jinyoung merasa sakit perut,tak sempat aku bawa ke uks jinyoung pingsan dan kakak cepat larikan ke rumah sakit ini” yoesob pun cerita tentang kejadian tadi.tak lama kemudian dokter pun keluar dari ugd

“dok bagaimana dengan kakak saya ,kakak saya baik baik saja kan dok”

”maaf,kakak anda butuh pendonor ginjal ginjal nak jinyoung sudah tidak berfungsi lagi jadi kami butuh 1ginjal.,untuk menyelamatkan jinyoung”

”saya saja dok yang jadi pendonor ginjal nya kakak jinyoung…”

”Baro! Apa yang kamu lakukan itu berbahaya bisa merenggut nyawa kamu” bentak yoesob kepada Baro yang ingin mendonorkan ginjalnya buat jinyoung

,”biar saja kak yang penting kak jinyoung selamat aku gak mau kehilangan orang yang aku sayangi untuk kedua kalinya,kak yoesob aku minnta satu saja permintaan sama kakak tolong jaga rahasia ini jangan sampai siapapun tahu,dan dokter juga tolong jaga rahasia ini yah”dokter dan yoesob pun menganguk
baro pun di bawa ke ruang operasi. 2 jam berlalu dokter pun keluar dari ruang operasi .

”dokteer bagaimana keadaan Baro dan jinyoung?”

”Baro operasinya berhasil dan kami juga berhasilmendonorkan ginjal Baro ke jinyoung”,”syukurlah terimakasih dokter saya sudah boleh menjenguk Baro kan dok”

”oh silahkan tapi dia masih agak lemah”
***********
yoesob pun masuk ke ruangan Baro “Baro kamu gak apa apa kan sakit gak?”

”aku gak apa apa kok kak baro.sakit lah,kak jaga rahasia ini yah jangan sampai kak jinyoung tau”

”iya” Baro dan baro pun pergi ke ruangan jinyoung tanpa sepengetahuan jinyoung Baro mendonorkan ginjalnya. Di depan jinyoung Baro terlihat baik baik saja padahal Baro merasa kesakitan karna 1 dari ginjalnya telah diambil buat jinyoung.

”kak,kakak gak kenapa kenapa kenapa kan”

”gak kok Baro kakak gak kenapa napa,Baro kakak mau Tanya siapa yang menodonorkan ginjalnya buat kakak”

”Baro beli kak,di rumah sakit ini usdah ada pendonornya”

”oh Baro bilangkan pada pendonor itu terimakasih banyak atas ginjalnya.”

setelah mengurus kakak nya di rumah sakit .Baro pulang.ia menuju kamarnya lalu ia menulis diary nya
dear diary (16 september 2011)
diary sakit banget yah rasanya kalo kita kehilangan dari salah satu organ tubuh kita.ya diary aku mendonorkan ginjal aku buat kak jinyoung aku melakukan ini karna aku gak mau kehilangan kakak ku yang tersayang.aku juga gakmau kehilangan orang tersayang untuk kedua kalinya setelah bora diary,aku ingin kak jinyoung selamat biarlah aku yang menaggung resikonya.aku gak mau kehilangan kak jinyoung.tuhan tolong jangan ambil kakak tersayang ku kakak Jungjinyoung .ginjal itu gak berharga buatku lebih berharga nyawa kakak ku.tak apa aku kehilangan ginjalku yang penting kakak ku selamat .diary thanks yah mau ngeladenin tulisan ku ini imissyou Jungjinyoung

setelah menulis diary itu jinyoung menaruhnya di bawah bantal tidurnya.
************
bebrapa hari kemudian jinyoung pun di bolehkan pulang ke rumah.

”Baro kakak boleh gak tidur di kamar kamu?”

”boleh kak,kakak tidur berdua yah sama Baro”

”oke adik kakak yang unyu unyu”

”ih kakak unyu unyu lagi” lalu mereka bercanda dan tertawa lepas melepaskan beban

“kak,Baro boleh gak minta sesuatu sama kakak”

”boleh apa baro unyu unyu”

” kakak tolong baro dong satuin mama sama papa,Baro pingin banget keluarga kita untuh kumpul kaya dulu”

”iya pasti kakak akan menyatukan mama papa kembali tapi Baro harus janji dulu sama kakak”

”apa kak”

”Baro harus selalu tersenyum gak boleh murung terus,nanti Baro gak unyu kalo gak senyum” dan mereka pun melanjutkan candaan mereka malam itu
keesokan harinya.jinyoung masuk lalu membereskan kamar Baro tiba tiba bukk terjatuh sebuah buku dari bawah bantal

“buku apa ini ?”jinyoung bertanya dalam hati.lalu jinyoung pun membuka buku itu.dia membaca diary itu.isi dairy itu tak jauh dari kehidupan Baro yang penuh dengan ke bahagiaan.tapi tiba tiba jinyoung mendapati  tanggal yang san di tulis 1 bulan yang lalu.ya itu adalah curhatan Baro kepada diary nya tanggal 16  september 2011 berikut isi dairy itu
dear diary (16 september 2011)
diary sakit banget yah rasanya kalo kita kehilangan dari salah satu organ tubuh kita.ya diary aku mendonorkan ginjal aku buat kak jinyoung aku melakukan ini karna aku gak mau kehilangan kakak ku yang tersayang.aku juga gakmau kehilangan orang tersayang untuk kedua kalinya setelah bora diary,aku ingin kak jinyoung selamat biarlah aku yang menaggung resikonya.aku gak mau kehilangan kak jinyoung.tuhan tolong jangan ambil kakak tersayang ku kakak Jungjinyoung .ginjal itu gak berharga buatku lebih berharga nyawa kakak ku.tak apa aku kehilangan ginjalku yang penting kakak ku selamat .diary thanks yah mau ngeladenin tulisan ku ini imissyou Jungjinyoung
*************
setelah membaca diary itu jinyoung sontak menangis karna tidak ia sangka sangka yang menjadi pendonor ginjalnya adalah adiknya sendiri .jam 01.00 pun tiba.saatnya Baro pulang sekolah tapi setelah di tunggu tunggu Baro tidak kunjung muncul.akhirnya jinyoung pun menyusul Baro ke sekolahnya.tapi Baro tidak di dapati ada di sekolahnya .

”pak bapak kenal anak ini kan ini JungBaro,bapak tadi anak ini masuk sekolah gak”

”oh ini,mas Baro toh.gini loh pak tadi Baro masuk tapi tak lama kemudian Baro di bawa kerumah sakit “ satpam menjawab dengan santai.

”hah?baro kenapa pak?”

”tadi mas Baro pingsan di lapangan basket pas latihan,langsung saja di bawa ke rumah sakit sama,mas sandeul dan teman teman pak,tapi kalo gak salah rumah sakitnya rumah sakit husada” satpam menjelaskan kejadian yang dialami Baro tadi siang

”terimakasih pak”
sesampai di rumah sakit
“sandeul.dimana Baro di mana Baro?” jinyoung megguncang tubuh sandeul.sangkin panic nya jinyoung jinyoung pun ter jatuh.

” Tenang kak tenang Baro lagi di UGD dia gak kenapa napa kok” sandeul berusaha menenangkan jinyoung.beberapa jam kemudian dokter keluar dari ugd.

”dok bagai mana dengan keadaan adik saya?”

”maaf,adik anda tidak bisa kami selamatkan,kami sudah berusaha keras untuk menyelamatkanya”

”gak  dok gak mungkin ini terjadi adik saya masih hidup kan dok”

”adik anda sudah di panggil tuhan,ginjalnya tiba tiba kambuh dan kami san menegtahui bahwa kanker hati adik anda sudah mencapai stadium 4,dan stadium 4 itu isanat tinggal menghitung hari dan adik anda sempat memberi saya secarik kertas “
jinyoung pun membacanya dan isi surat itu adalah
dear kak jinyoung
kak jinyoung ini permintaan terakhir aku buat kakakk.aku merasa siang ini aku udah gak sanggup lagi menahan rasa sakit ini.dan kakak aku mau jujur sama kakak.kak sebenarnya yang mendonorkan ginjal buat kakak itu aku kak.aku sangat bersyukur kakak masih di hidup.oh yah kak permintaan terakhir ku tolong kakak jadi orang terbaik di keluarga kita yah kak
salam sayang,
Jungbaro
jinyoung pun segera ke ugd dan memeluk mayat Baro
“Baro bangun Baro ini kakak Baro bangun kakak sudah berhasil mempersatukan mama papa kembali Baro tapi kenapa kamu malah pergi untuk selamanya Baro…Baro bangun Baro bangun Baro” sesengukan jinyoung menagis

“tak ada gunanya kakak menagisi Baro,Baro sudah tenang kak” usaha sandeul menenangkan jinyoung

”ini gak mungkin san gak mungkin”
pada hari pemakaman Baro jinyoung terlihat sangat tegar padahal di dalam hati jinyoung tersimpan kesedihan yang sangat mendalam yaitu kehilangan adik tercinta,

”Baro andai kakak tahu malam itu adalah malam terakhir kakak bersamamu kakak akan melarang mu pergi kemana mana karna kakak gak mau kamu pergi,Baro” tangis jinyoung diatas makam Baro
beberapa hari setelah kepergian Baro tidak ada lagi kericuhan.semua hening bahkan mungkin keheningan ini sudah di rencanakan lagi,tak ada lagi tawa Baro,tak adalagi ke usilan Baro, dan juga tak ada lagi kesedihan Baro di dalam rumah jinyoung semua terasa hening.jinyoung mencoba untuk masuk kekamar Baro di situ ada foto keluarga di situ ada foto dia dan Baro sedang makan es krim,lalu jinyoung membuka lemari baju Baro di situ banyak sekali sana pemberian jinyoung yang masih di simpan baik oleh Baro,tapi tiba tiba jinyoung merasa tak  asing dengan kotak music yang ada di atas baju Baro jinyoung bergumam “ini kan kotak music dari bora,hahh Baro telah menyusul sahabat baiknya bora,bora jaga baik baik yah Baro ku tersayang di surga sana” selamat jalan  JungBaro doa kakak selalu bersamamu,sambil sesengukan jinyoung mengatakan itu.
*************
END

Advertisements

4 thoughts on “(version changes) My Love Is My Brother

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s